Menghitung Hassan Kassim Lakha

Keluarga Lakha terkenal jejak keturunan mereka kembali ke leluhur mereka, bernama Surji. anaknya Jairaj, dan yang anaknya Manji. Anak Manji adalah Lalji, yang memiliki empat anak, Punja, Virji, Lakha dan Kalyan. Mereka tinggal di desa, disebut Berberaja, sekitar 12 mil dari Jamnagar, kutchh.

Lakho, atau lebih dikenal sebagai Lakha adalah asal Jamnagar, kutchh. Dia adalah seorang pengusaha biasa. Dia sayangnya kehilangan rumahnya selama kelaparan di kutchh. Mengurangi kemiskinan ekstrim, ia berjalan dari desa ke desa untuk mencari kebutuhan hidup. Anaknya Kassim, yang lahir pada tahun 1854, juga melewati kehidupan yang miskin. Tidak ada yang diketahui dari kehidupan awal kecuali bahwa dia bekerja di sebuah toko kelontong di upah harian. 




Kelaparan konstan dalam kutchh hampir menyapu sumber ekonomi rakyat, yang mulai pindah ke tempat lain untuk mempertahankan hidup mereka. Kassim, putra Lakha bermigrasi dengan beberapa Ismailiyah menuju Afrika Timur. Berpakaian compang-camping, ia mendarat di Zanzibar pada tahun 1871. Ia disebut ibu dan istrinya, Ratan Pradhan yang ia telah menikah pada tahun 1870, tepat sebelum ia meninggalkan India. Kursha adalah anak pertama mereka dan ia lahir pada tahun 1880. Keluarga tumbuh dengan lahirnya Fatima, Alibhai, Hassan, Sikina, Rehmatullah dan Jena. Kemudian, ia datang di Lamu pada tahun 1877 untuk mencoba peruntungan. Dia adalah yang pertama di antara anggota keluarganya untuk menjelajah ke bidang bisnis. Kassim Lakha juga seorang pekerja sosial setia dan membantu Ismailiyah yang berasal dari India. Dia meninggal pada tahun 1926 di Kampala, Uganda. Dia meninggalkan empat anak, Rehmatullah, Hassan, Mohammad dan Alibhai.

Hassan, yang dikenal sebagai Hassan Kassim Lakha lahir di Lamu pada tahun 1892. Ayahnya bekerja seorang guru Hindu, yang disebut Raval, seorang Brahmana dari Zanzibar, dan membawanya ke Lamu untuk mengajar membaca dan menulis pada anak-anak. Pendidikan sekuler tidak melampaui 3 atau 4 Standard. Mereka juga menghadiri madressa lokal untuk belajar Holy Qur'an, dan Ismaili Agama School, di mana mereka belajar ginans. Pada tahun 1898, ayahnya pindah dari Lamu ke Mombasa. Tapi itu hanya untuk beberapa tahun, untuk tahun 1903, segera setelah jalur kereta api mencapai Kisumu, Hassan Kassim Lakha pindah ke Kisumu dengan keluarganya. anak-anaknya bergabung dengan perusahaan dari Varas Alidina Visram. Pada tahun 1907, Hassan, meskipun dia hanya 15 tahun, direkrut oleh sebuah perusahaan Inggris, yang disebut Bousted & Clark Ltd, dan dibawa ke Jinja.


Hassan meninggalkan Bousted & Clark Ltd pada tahun 1915 dan memperluas bisnis keluarga dengan pergi dalam bisnis kapas. Pada tahun 1918, keluarganya memiliki ginneries di Mbale, Kwapa dan Butiru.


Pada tahun 1933, Hassan dikontrak blackwater di Kampala. Saudaranya Mohammad dan Rehmatullah sampai di sana. Saat kritis datang, dan semua harapan hilang. Tetapi karunia hidup diberikan pada saat terakhir dan Hassan selamat.


Sebagai seorang pengusaha, ia terlibat dalam kegiatan aneka. Bersama dengan saudara-saudaranya, ia mendirikan bisnis dan industri kepentingan yang luas dalam proyek-proyek, seperti jaringan hotel di Uganda, kopi menyembuhkan karya, perkebunan kopi, jangat dan sisal. Di Kenya, dia adalah salah satu pelopor awal kapas ginning dan pendirian Ketua Oceanic Hotel Group of Companies di Mombasa. Dengan Hitungan Abdullah Hashim Gangji, ia merintis kepentingan goni masyarakat di Bangladesh.


Pada tahun 1926, Hassan Kassim Lakha ditunjuk sebagai Hon. Sekretaris Dewan Ismailia di Uganda dengan Valibhai Jamal sebagai Presiden. Pada tanggal 30 April 1933, Dewan Ismailia untuk Kampala mengunjungi Bukoba, di mana mereka menemukan kondisi terburuk dari tempat Jamatkhana. Merali Jiva, Presiden diciptakan sumbangan dengan Hon nya. Sekretaris, Pangeran Hassan Kassim Lakha. Mukhi Hashim Rajab Ali dan Hirji Sharif juga berbagi di dalamnya. Menghitung Hassan K. Lakha memainkan peran kunci dalam pembangunan Jamatkhana baru, yang Batu pondasi telah diletakkan oleh H.H. Alshop, Pejabat Distrik pada tanggal 22 Desember tahun 1933 di hadapan 500 tamu.
Pada tanggal 16 Juni, 1937, Mr. Fraser, Presiden Kamar Dagang untuk Uganda dilakukan upacara pembukaan gedung baru dari Merchant Bank of Uganda Ltd dengan Hitungan Hassan Kassim Lakha di Kampala.


Hassan Kassim Lakha memiliki kehidupan yang paling berwarna-warni. layanan komunitasnya yang beragam dan dibedakan. jasanya selama Golden Jubilee yang bermacam-macam. Dia memiliki kehormatan untuk menjadi tuan rumah Imam dan Mata Salamat dengan para pemimpin terkemuka di Kampala pada 15 Maret 1937 di Imperial Hotel. The pejabat juga hadir itu, terutama gubernur Uganda. Dia membuat sambutan dan mengatakan, "Hal ini tidak perlu untuk memperkenalkan kepribadian internasional Aga Khan karena ia keturunan langsung dari Nabi dan Hazrat Ali. Kata-katanya dianggap sebagai aturan oleh juta Muslim di Afrika dan Asia. Dia memegang sebuah kantor penting dan otoritas pemimpin agama yang tidak sama dengan dia di dunia. Ia terkenal karena aliansi dekat dan loyalitas dengan kerajaan Inggris. 


Dia telah menangkis banyak masalah rumit dengan kaliber brilian dan diplomasi. jasanya tersebar di bidang agama, politik, sosial dan kemanusiaan. Dia adalah penyelamat terkemuka untuk menyelamatkan dunia dalam berbagai bencana yang mengerikan segera setelah perang dunia pertama. Dia terkenal karena pelindung olahraga dan pembelajaran. Dia telah menarik masyarakat India di Afrika untuk layanan yang luar biasa terlepas dari cor dan keyakinan. "

Pada hari berikutnya, yaitu 16 Maret 1937, Imam Sultan Muhammad Shah disajikan kepadanya pin berlian di Jamatkhana di apresiasi jasa berharga. Hassan Kassim Lakha menjabat sebagai Hon. Sekretaris di Dewan selama 14 tahun (1926-1940). Pada tahun 1940, ia diangkat presiden. Dia juga menjabat sebagai anggota dari Federal dan Agung Dewan untuk Afrika. Ia juga Direktur Diamond Jubilee Kepercayaan Investment Ltd, dan Jubilee Insurance Co Ltd


Hassan Kassim Lakha adalah salah satu wali dari Afrika Timur Muslim Welfare Society sejak tahun 1945. kerjasama material dan keuangan-Nya untuk kepentingan Islam yang tak ternilai. Ia pergi ke Afrika Barat dalam misi goodwill Society pada tahun 1954 di biaya sendiri. Dia juga beberapa proyek kesejahteraan bagi umat Islam di Afrika Timur.
Dia juga melakukan tur dengan Pangeran Aly Khan dengan para pemimpin Kenya lainnya dari Nairobi ke Kairo, Alexandria, Suriah, Palestina, dll pada tahun 1944
keluarga Hassan Kassim Lakha ini dikaruniai dengan kekayaan besar hati, dan berdiri kedua donor tertinggi untuk menimbang Imam Sultan Muhammad Shah terhadap berlian pada tahun 1946. sekolah terhitung, ruang sosial, lembaga masyarakat dan menara jam kesaksian dari kemurahan hatinya.


Imam dilaporkan memiliki pernah bertanya kepadanya, "Apa yang telah Anda lakukan untuk saya sejauh ini?" Dia terkejut dan menyimpulkan apa yang telah dilakukannya. Imam mengatakan, "ini dapat dilakukan dengan mudah oleh seorang wanita tua. Saya bertanya apa yang telah Anda lakukan untuk saya? "Dia tetap diam sejenak. Imam mengatakan, "Anda harus melakukan pungut rumah, yang bekerja untuk saya." Dia memulai gerakan adopsi anak yatim dan miskin anak di Afrika dan memberi mereka pendidikan.
Hassan Kassim Lakha diinvestasikan judul Wazir pada tahun 1937 dan Hitung pada tahun 1954 sebagai penghargaan atas jasa-Nya yang berharga.


Imam dipanggil konferensi delegasi Ismaili di Kairo untuk meninjau kesempatan Platinum Jubilee setelah selesainya 70 tahun Imamah nya. Menghitung Hassan Kassim Lakha mewakili jamats dari Uganda. Para delegasi dibahas saling di pagi hari dan bertemu Imam di malam pada tanggal 15 Maret 1951 di Hotel Semiramese. Imam menekankan bahwa program harus bekerja pada pola Golden dan Diamond Yobel untuk meningkatkan kondisi sosial dan ekonomi dari Ismailiyah. Imam, Mata Salamat dan Pangeran Aly Khan mengundang mereka pada hari berikutnya untuk makan siang di mohamedali Club menghiasi mereka dengan sebuah foto. Imam meninggalkan Kairo untuk Perancis dengan Mata Salamat pada 17 Maret 1951. Pangeran Aly Khan ditawarkan para delegasi untuk bergabung dengannya di kunjungannya ke Suriah pada 18 Maret 1951. Hitungan Hassan Kassim Lakha diterima dengan 11 pemimpin lain dan membuat kunjungan terbang dari Salamia.


Pangeran Aly Khan dilakukan upacara pembukaan Masjid Kibuli di Kampala pada bulan Maret, 1951, yang dasarnya batu ia pada tahun 1941. Hitungan Hassan Kassim, Presiden Dewan Provinsi di Timur Afrika Kesejahteraan Masyarakat Muslim disajikan alamat sambutan di hadapan 2000 tamu. Ia mengatakan, "Kami telah mengumpulkan donasi dari 35,00,000 / - shilling, di mana Imam bersama untuk 16,72000 / - shilling. Dana dari Masyarakat dimanfaatkan untuk sekolah baru, masjid, apotik, dll untuk kesejahteraan Muslim Afrika. "Masjid Kibuli meliputi area seluas 82 are, terdiri dari sekolah dasar dan menengah. Pangeran Badru disumbangkan dalam memori penuh kasih dari ayahnya, Sultan Mulu Mbogo. Harganya 400.000 / - shilling, dan setengah dari itu disumbangkan oleh Imam.


Pada tahun 1953, Hassan Kassim Lakha mengunjungi Salamia, Suriah dengan Varas Chhotubhai (1904-1978). Orang-orang Yahudi membeli kapas mentah sekitar Salamia dari petani Ismaili dengan harga lebih rendah. Menghitung Hassan Kassim Lakha dan Varas Chhotubhai mengangkat Ginnery katun untuk mereka sesuai dengan bimbingan Imam, yang masih ada di Salamia.


Hassan Kassim Lakha memiliki kehormatan untuk melakukan upacara pembukaan Jamatkhana baru di Fortportal, Uganda pada tanggal 27 Desember 1960.
Dia menghabiskan hampir 20 tahun hidup penuh peristiwa di Mombasa, di mana ia meninggal pada tahun 1982 pada usia 90 tahun dan meninggalkan seorang janda dan sepuluh putri.


Dalam pesannya belasungkawa, Imam mengakui jasa dan membayar upeti bercahaya itu, "Ini adalah kehormatan tunggal untuk setiap keluarga untuk memiliki antara itu anak spiritual seperti biasa hingga akhir Hitungan saya."


Komentar

Pos populer dari blog ini

Diskon Jasa Penulis Artikel | Kredit Repair- Hati-hati Scam Artists!

Jasa Penulis Artikel Kreatif | Kreativitas dan Kepribadian

kesehatan manfaat pasti dan penutup berbasis ganti rugi.